Rabu, 24 Februari 2010

campak oh campak...

kejadiannya sih sebenernya sudah agak lama, yaitu dari tanggal 13 feb lalu. malam tgl 13 feb lalu, tiba-tiba suhu tubuh raihana meninggi. termometer yang aku punya saat itu sedang rusak jadi aku nggak tau persis berapa tingginya. raihana aku kasih madu dulu sebagai penguat daya tahan tubuh. menjelang malam suhunya makin tinggi. ketika dia nenen, rasa panasnya berasa sekali. wah ini sepertinya sudah sampe 39 lebih. buru2 aku kasih obat penurun panas.

rewelnya. jangan ditanya. maunya nenen mulu ato minum air putih. pipis pertama kalinya terasa panas beneeer.... raihana dah lemes banget deh. mo pipis di kamar mandi rasanya dah ga kuat kali ya. jadi deh dia ngompol terus. ingin aku pakaikan diaper, dia nggak mau.

dia terus ngeluh kakinya sakit. aku pikir ada yg keseleo. jadi aku carikan mbah urut langganan keluarga. ahadnya masih �blm ketemu sama mbah urut. alhamdulillah, pagi ahad itu panas tingginya sudah agak turun. klo pipis hanya terasa hangat. aku blm tau persis kenapa badan raihana panas. kemungkinan mau pilek. atau memang ada yg keseleo. ada beberapa temenku yang bilang, ketika anaknya panas dan tidak diketahui sebabnya, biasanya ada yg keseleo. ah, masak sih? bukannya klo panas itu berarti badan sedang bereaksi karena ada virus asing yg masuk? ya sudahlah. aku coba fokus dulu apa yg dirasakan raihana.

seninnya tgl 15 alhamdulillah, mbah urut datang. ternyata pas diurut2 memang ada urat yang keselip. sakit sekali waktu urat itu dibenerin. jangan tanya nangisnya kayak apa. alhamdulillah beberapa jam setelah itu, raihana udah nggak ngeluh kakinya sakit. tapi dia ngeluh yang lain. giginya sakit. waduh.. mungkin ada gigi yang mau tumbuh kali ya jadi meradang dan menyebabkan panas. ya sudah, aku coba elus2 dari pipinya yang dirasa gusi dalamnya itu terasa sakit. kalau ditanya gigi mana yang sakit, raihana selalu menunjuk gigi geraham kanannya yang bawah. jumlah gigi geraham yang sudah tumbuh itu ada 5. atas masing2 2, bawah yang kiri sudah dua dan yang kanan baru satu. aku lihat sih di gusi gerahan kanan ada bercak2 putih. mungkin itu gigi yang mau tumbuh.

abis itu keluhannya nambah lagi, matanya sakit. minta ditiupin terus. dia selalu menggaruk2 gusinya itu seolah2 ada kotoran di dalamnya. panasnya, masih hangat. malam senin sempat tinggi juga. aku kasih obat turun panas. madu sesering mungkin. senin siang panas lagi, giliran neneknya yg ngasih obat turun panas. aku masuk kerja karena raihana mengizinkan aku pergi kerja.

malam selasa, raihana rewel berat. aku nggak boleh jauh2 darinya. nggak boleh pergi sedetik pun! kalo aku nekad, dia akan nangis sekencang2nya. dia ngeluh sakit di kakinya lagi. badannya hanya hangat2 kuku. jidadnya yg masih terasa panas. aku mandikan saja dia dengan air hangat. nyebur di ember pun aku izinkan. biar panasnya makin turun. karena dia masih ngeluh sakit kakinya (walau ketika ditanya mana yang sakit, dia akan berubah2 menunjuk kaki kanan dan kaki kirinya. jadi bingung akyu), aku ajak dia ke tukang urut yg laen. kali aja kakinya yg keseleo masih blm sempurna diurut. jadi masih terasa sakit. aku ajak ke tukang urut yg ada di dekat kantor. niatnya sih, habis diurut raihana bisa pulang bareng nenek dan aku ke kantor. tapi ternyata tukang urutnya ga ada di rumah. aku pun ikut pulang lagi. nggak tega liat nenek pulang sendirian bareng anak yg lagi nggak enak badan itu. pas mau pamit kerja, raihana nggak ngebolehin. ya sudah. aku libur aja nggak masuk dulu.

sampe rabu... badannya sudah turun mendekati normal. tapi rabu paginya, di wajah, tangan... terlihat seperti bercak-bercak merah. aku pikir biang keringat atau bekas kena garuk. tapi itu masih terus ada. keluhan mata sakit dan gigi sakit. aku nggak mikir macam2. aku hanya berpikir sakit raihana biasa aja. hanya mau pilek mungkin. tapi memang ini adalah sakitnya yg pertama sejak hampir sudah setahun kurang lalu raihana nggak pernah sakit. terakhir sakit itu waktu umurnya setahun beberapa bulan (lupa). itu juga hanya panas dan ternyata pileks biasa saja. tumbuh gigi pun nggak pernah panas. tumbuh aja biasa. yang nggak bikin nyaman cuma beberapa hari saja. dan GTM-nya raihana juga baru2 ini aja. sejak dia panas itu.�

ternyata eh ternyata hari kamis pagi... abis bangun tidur, punggung raihana muncul merah2. sepunggung itu aja. gatel kayaknya sehingga aku diminta ngegarukin punggungnya itu. saat itulah aku baru ngeh jangan2 raihana kena campak.....

pantesan rewelnya minta ampun. pantesan susah makan karena di mulutnya ada bintik2 putih yang merupakan salah satu gejala campak. ruam merah itu juga cuma sehari munculnya. besoknya udah nggak ada lagi. raihana emang masih blm merasa fit benar. makannya masih susah. tapi sejak jumat lalu, dia udah doyan makan. hati umi pun senang......

lalu ada tetangga datang. kata dia kalau merahnya belum keluar semua itu berarti masih ada virus yang tertinggal. kalau gede masih bisa kena lagi! ah, masak sih? ruam merah raihana cuma muncul di punggung doang. klo di badan lain hanya bercak2 kecil aja. tapi masak itu berarti dia belum sembuh benar? aku coba browsing2. ternyata banyak sedikitnya ruam itu tergantung daya tahan tubuh si anak. klo dikit berarti daya tahan tubuhnya kuat. kalau banyak itu termasuk berat. alhamdulillah, raihana tidak terlalu berat sakitnya. ketika panas, dia masih sempat maen2... teriak2 girang... malem doang rewelnya.

ya sudah, yg penting kamu sekarang sudah sehat! makan yang banyak ya nak biar kuaaaat!


2 komentar:

  1. Alhamdulillah...sekaran Raihana dah sembuh kan.... sehat selalu ya....

    BalasHapus
  2. alhamdulillah, dah sembuh ya rai...

    BalasHapus